Ketua FONI Optimis Olahraga Orienteering Berkembang di Sumbar

 Olahraga

IMG-20190823-WA0002

PADANG – Brigadir jendral (Brigjen) TNI Kunto Arief Wibowo, S.I.P Ketua Federasi Orienteering Nasional Indonesia (FONI), optimis olahraga Orienteering berkembang di Provinsi Sumatera Barat (Sumbar).

Pasalnya, Olahraga yang sejatinya diperuntukan kalangan militer, saat ini menjadi cabang olahraga yang cocok serta diminati semua kalangan, baik laki laki maupun perempuan.

Alumnus Akmil 1992 itu menambahkan, olahraga Orienteering ini di Indonesia sudah dikenal sejak 28 tahun yang lalu. Bahkan sudah sangat terkenal di dunia, terutama bagi pecinta alam dan pramuka. Baik dari tingkat umum, pelajar, mahasiswa hingga kalangan militer.

“Olahraga ini tergabung di dalam Federasi Orienteering Nasional Indonesia (FONI), yang dibawah keanggotaan Internasional Orienteering Federation (IOF) dan juga telah dipertandingakan di Olimpiade,” kata Kunto Arif yang juga menjabat Danrem 032 Wirabraja saat meninjau pelatihan Orienteering di markas Batlyon 133 Yudha Sakti, kemarin,(22/8)

Jendral Bintang Satu itu mengatakan, olahraga orienteering ini perlu digalakkan di tanah air, termasuk di Sumbar.  Salah satunya dengan upaya sosialisasi dan promosi secara terus menerus dilakukan. Hal ini sekaligus untuk menjaring bibit-bibit atlet unggulan, untuk berkompetisi dikancah nasional dan internasional.

“Selain mencari bibit unggul yang ada di Sumbar. Olahraga ini sangat cocok dengan topografi Sumbar yang memiliki alam lengkap, mulai dari pegunungan, perbukitan, pantai, dan lembah yang menawan. Disamping itu juga menggairahkan sport tourism dan lahan bisnis baru,”terangnya.

Dirinya menyebutkan, Olahraga orienteering ini hanya dibekali sebuah peta topografi secara khusus. Dengan bekal yang minim itu pula, peserta sangat dituntut mampu bergerak cepat, gesit, dan tepat untuk menemukan control point yang telah ditentukan panitia.

“Selain mengandalkan fisik untuk berbagai outbond, peserta orienteering juga diajak berpikir. Jadi memang bukan sekedar berlari, tapi juga mengasah kecerdasan otak,” papar Danrem

Selain itu lanjut Kunto, orienteering merupakan salah satu cabang olahraga yang sejatinya dilakukan di alam bebas. Oleh sebab itu pula, selain kesehatan fisik, juga sangat diperlukan kemampuan dan keterampilan membaca navigasi peta dan kompas.

“Pada awalnya, olahraga orienteering digunakan anggota militer untuk melatih kemampuan navigasi darat, dengan berbagai variasi. Diantaranya, foot orienteering, mountain bike orienteering, ski orienteering, dan trail orienteering, ” jelasnya.

Sementara itu, Ketua FONI Sumbar Oki Aria Adinata yang didampingi Koordinator Bidang Organisasi Dani Novia antusias cabor Orienteering bisa berkembang pesat.

Saat ini sosialisasi dilakukan di tingkat mahasiswa dengan menggandeng Mahasiswa Pencinta Alam (Mapala). Setelah ini lanjut ke tingkat siswa dengan mengajak Siswa Pencinta Alam (Sispala).

“Sekarang Pengurus provinsi ada 29 orang serta terdiri dari enam Pengcab di kota kabupaten yang ada di Sumbar seperti di Padang, Bukittinggi, Padang Panjang, Pasaman, Agam, dan Solok, mungkin kedepannya lebih banyak lagi. Selain Olahraga juga ada nilai pariwisata serta kita bisa melihat bagaimana keadaan alam jika objek kita di hutan,”katanya.(ridho)

banner 468x60

Related Posts