PT RUM – Kelman (KSO) Bekerja Profesional dan Utamakan Kualitas, Revitalisasi Sungai di Danau Maninjau bisa Menunjang Ekowisata

 Sumbar

Ketika pengerjaan wb Sebagai bagian dari program revitalisasi Danau Maninjau, Balai Wilayah Sungai (BWS) Sumatera V merevitalisasi dua buah sungai yang ada di kawasan danau tersebut, yakni Sungai Ampang dan sungai Kurambik, Nagari Koto Gadang, Kecamatan Tanjung Raya, Kabupaten Agam.

Karena sebelumnya menurut informasi dari warga di dua sungai tersebut sering terjadi banjir yang menghantam dan mengikis bagian pinggir sungai. Diharapkan warga, dengan kegiatan revitalisasi sungai yang dilakukan oleh BWS Sumatera V dengan rekanan pelaksana proyek PT RUM-Kelamn (KSO) kedua sungai tersebut bisa diselamatkan dari bahaya banjir dan abrasi yang mengancam.

Kepala BWS Sumater V, Maryadi Utama ST. M.Si, mengatakan, dewasa ini, tekanan terhadap lingkungan perairan Danau Maninjau tidak hanya disebabkan oleh semakin berkembangya budidaya perikanan, namun juga meluasnya pemanfaatan lahan di sekitar sempadan danau untuk permukiman, alih fungsi lahan sawah menjadi kolam ikan dan peruntukan lainnya, pendangkalan dasar danau akibat sedimentasi, lahan kritis, erosi, banjir dan sedimentasi pada daerah tangkap air danau serta penurunan muka air danau.

IMG_0368 wbBWS Sumatera V sebagai pengelola Danau Maninjau dari segi rekayasa sipil, lanjut Maryadi,  perlu mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menjaga dan mengembalikan fungsi Danau Maninjau tersebut.

Beberapa rekomendasi penanganan tersebut, jelasnya, antara lain, penyedotan lumpur danau dengan memperhatikan kondisi ekosistem danau, pengendalian gulma air (Eceng Gondok), penataan sempadan danau, pengendalian limbah  sempadan,  pembangunan  sarana  dan  prasarana  pengendalian  sedimen, pembuatan terasering dan perlindungan tebing sungai, penyusunan tata guna air danau dan peningkatan kelembagaan dan peran serta masyarakat.

Terkait revitalisasi di Sungai Ampang dan Kurambik ini, kata pria mudah senyum itu, tujuan atau sasaran Proyek ini adalah mengembalikan Fungsi dan kapasitas Danau Maninjau, mengembangkan potensi Danau Maninjau dalam rangka mengembalikan fungsi dan kapasitas Danau Maninjau, serta untuk mendapatkan perencanaan desain pengembangan Danau Maninjau yang siap untuk diaplikasikan.

Sementara itu, Kepala SNVT Kepala Satker PJSA IAKR, Ali Rahmat, ST, MT, mengatakan, proyek ini berada dibawah PPK Danau Situ dan Embung, Satriawan, ST, MT.

apel wb“Paket Pekerjaan Revitalisasi Danau Maninjau ini dibiayai dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) Tahun Anggaran 2019 dengan No. Kontrak:HK.02.03/BWS.S5-PJSA.WS.IAKR/DSE-2019/01, Pagu Dana:Rp. 34.305.400.000,-Nilai Kontrak  :Rp. 30.637.067.300,-.Selaku Kontraktor: RUM-KELMAN (KSO) dan Konsultan:PT. MULYA SAKTI WIJAYA, waktu Pelaksanaan:300 Hari Kalender,” ungkapnya.

Sementara itu, Kepala Proyek dari PT RUM-Kelman (KSO), Rizat Ali Murphi di lokasi proyek mengatakan, selaku rekanan pelaksana proyek, pihaknya bekerja secara profesional dan mengutamakan kualitas.

Bahkan lanjut dia, perusahaannya sangat peduli dengan linkungan ketika pelaksanaan proyek, dimana sedimen pengerukan sungai diletakan di sisi luar sungai demi menjaga kelesatrian danau.

oke2 wbTidak hanya itu, Rizat mengatakan, pihaknya juga memberdayakan pemuda setempat yang memiliki kemauan dan kemampuan untuk bekerja pada proyek tersebut. Untuk operator alat berat, direkrut pekerja yang telah memiliki sertifikat kemampuan.

Alhamdi Arif“Perusahaan juga melakukan berbagai kegiatan sosial seperti membagikan masker pada warga ketika kawasan danau maninjau diserang kabut asap, membantu pembangunan mushala dan membagikan Alqur’an dan membantu kegiatan pemuda setempat,” ucapnya sambil tersenyum.

Terkait item pekerjaan, lanjut Rizal, terdiri dari Pekerjaan Persiapan meliputi, Pengukuran Ulang dan Pembuatan Gambar Purna BangunMobilisasi dan Demobilisasi Alat BeratKisdam dan DewateringPenyelenggaraan K3 dan Keselamatan KonstruksiPengadaan, Penanaman, Pemupukan dan Pagar Tanaman HijauPembuatan dan Pemasangan Nomeklatur.

DSCN3559 wbBerikutnya, Pekerjaan Konstruksi Galian Tanah Dengan Alat Berat, Pekerjaan BetonPengadaan dan Pemasangan Pipa Resapan, Pekerjaan Pembesian, Pekerjaan Bekisting meliputi, Pasangan Batu Kali Camp. 4pc : 4psPengadaan dan Pemasangan Gebalan Rumput, Pengadaan dan Pemasangan Bronjong Pabrikasi, Pengadaan dan Pemasangan GeotextilePengadaan dan Pemasangan Pipa Sandaran.

“Saat ini volume pekerjaan sekitar 80%, kami optimis, jika tidak ada kendala berarti akan tercapai target sesuai waktu pelaksanaan dalam kontrak,” ungkapnya.

Tokoh Masyarakat Nagari Koto Gadang Kecamatan Tanjung Raya yang juga Anggota DPRD Kabupaten Agam, dari Fraksi Gerindra, Alhamdi Arif S.Pd, mengatakan, menyambut baik proyek revitalisasi danau di dua sungai di kampung halamannya.

sosial wb Menurut dia, masyarakat sangat terbantu dengan adanya proyek ini, dimana pemuda setempat bisa ditampung bekerja di perusahaan rekanan pelaksana proyek itu. Bahkan, dengan adanya jalan inspeksi yang dibangun, sangat memudahkan warga memobilisasi alat pertanian dan hasil panen.

“Jika proyek ini selesai saya yakin, akan menjadi objek wisata baru. Bahkan, jika ditindaklanjuti oleh pemerintah setempat termasuk walinagari, kedua sungai tersebut bisa jadi objek wisata yang mendatangkan keuntungan bagi masyarakat sekitar,” ungkapnya serius.

Di sisi lain, Walinagari Koto Gadang, Kecamatan Tanjung Raya, Kabupaten Agam, Yohanes N, mengatakan, sangat terbantu dengan adanya revitalisasi sungai tersebut, karena sebelumnya singai-sungai ini terancam abrasi yang mengkhawatirkan.

Terkait adanya potensi ekowisata, Yohanes mengungkapkan akan mendorong dan memfasilitasi warga dalam mewujudkan hal tersebut. (Edy)

banner 468x60

Related Posts