Pengiriman Sapras Air Bersih dan Sanitasi Bagi Korban Gempa Lombok Terus Dilanjutkan

 Nasional

IMG-20180816-WA0009

IMG-20180816-WA0008

Jakarta – Pengiriman sarana dan prasarana (Sapras) air bersih dan sanitasi yang sangat dibutuhkan para pengungsi korban gempa bumi di Pulau Lombok terus dilanjutkan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).

Hal ini sejalan dengan jumlah masyarakat terdampak dan masalah yang timbul dalam tahap tanggap darurat dan recovery pasca gempa. Gubernur Nusa Tenggara Barat Muhammad Zainul Majdi telah memperpanjang masa tanggap darurat dari semula berakhir 11/8/2018 diperpanjang hingga 25/8/2018.

Direktur Jenderal Cipta Karya Danis H. Sumadilaga yang turut mendampingi Menteri PUPR Basuki Hadimuljono saat meninjau lokasi pengungsian di Lombok Utara mengatakan sebanyak 20 sumur bor yang dilengkapi pompa air tanah (PAT) dengan kapasitas 15-20 liter/detik difungsikan sebagai sumber air bersih pengungsi. Sebaran 20 sumur bor dan PAT adalah 5 unit di Kabupaten Lombok Timur dan 15 unit berada di Kabupaten Lombok Utara.

Untuk distribusi air bersih dilakukan menggunakan 19 mobil tangki air (MTA) ke wilayah yang telah disepakati bersama dengan Basarnas, PMI, BNPB, dan Kepolisian. Air kemudian ditampung dengan menggunakan tandon air maupun hidran umum berkapasitas 2.000 liter.

“Distribusi belum menjangkau secara merata hingga ke daerah terpencil, karena memerlukan tambahan hidran umum sebagai tempat tampungan air. Saat ini hidran umum yang telah terpasang sebanyak 100 buah dan sudah kita tambah sebanyak 100 buah,” ujar Danis.

Sebanyak 100 unit hidran umum sudah tiba di Mataram kemarin (14/8) yang dikirimkan dari gudang peralatan Kementerian PUPR di Jakarta. Selain itu juga kembali dikirim sebanyak 149 WC portable dari Surabaya dan 280 set WC knock down yang akan tiba Kamis (16/8).

Sebelumnya Kementerian PUPR telah memasang di lokasi-lokasi pengungsian sebanyak 90 WC portable seperti di Posko Kecaatan Tanjung, Desa Sokong, Posko Kecamatan |Gangga, Posko Kecamatan Pemenang, dan Posko Kecamatan Kayangan yang juga dilengkapi oleh hidran umum dan bioseptik.

*Infrastruktur Bendungan, Jalan dan Jembatan*

Pasca gempa bumi 7 SR, Kementerian PUPR melalui Balai Wilayah Sungai (BWS) Nusa Tenggara 1, Ditjen SDA juga melakukan pemeriksaan terhadap kondisi tiga bendungan yang ada di Pulau Lombok yakni Bendungan Pengga, Pandan Duri, dan Batu Jai. Kondisi ketiga bendungan dalam kondisi aman dan masih berfungsi mengalirkan air untuk jaringan irigasi pertanian.

Pemeriksaan juga dilakukan oleh Balai Pelaksanaan Jalan Nasional IX terhadap kondisi jalan dan jembatan. Dari hasil pemeriksaan, tidak ada jalan nasional yang putus, hanya terjadi longsor pada beberapa titik di KM 47 hingga KM 54. Penanganan longsor sudah dilakukan dengan menurunkan alat berat sehingga tidak mengganggu lalu lintas. Sebanyak 12 jembatan mengalami kerusakan juga sudah dilakukan penanganan antara lain dengan memperbaiki oprit dan expansion joint jembatan.

Ke-12 jembatan adalah Kali Padet, Panggung, Lokok Koangan, Sapit II, Tampes, Baburung III, Embar-embar, Sokong A, Lempenge I, Luk I, Sidutan dan Segundi. Untuk Jembatan Sokong yang berada di Kecamatan Tanjung yang mengalami kerusakan pada balok induk sepanjang 15 cm juga sudah selesai dilakukan perbaikan. (*)

banner 468x60

Related Posts